Saturday, September 15, 2012

Kepo dan harapan

Diposkan oleh A L I N di 7:20 AM
Kayanya semua orang setuju kalo kepo adalah pekerjaan yang berat, gimana nggak berat rata-rata para kepoers setelah 'bekerja' akan merasakan yang namanya galau, nyesek bahkan sakit hati. Kurang ekstrim apa coba ?

Dulu saya setuju sama statement 'kepo adalah pekerjaan yang berat' Udah dulu sih. Soalnya aku dulu juga ikut merasakan bagaimana perasaan para 'kepoers' itu... Gara-gara kepo aku jadi tau kalo doi deket sama orang lain. Kurang nyesek gimana coba ? Yaudah aku move on. Tapi itu dulu. Dulu ya dulu.. Masa lalu cukup sebagai pembelajaran tidak untuk diingat dan disesali

Terus aku berhenti jadi kepoers gitu ?



Ah tentu saja tidak. Kepo itu semacam candu, susah untuk dihilangkan

Sampai sekarang pun saya masih kepo, tapi udah nggak ngerasain sakit hati tiap habis kepo. Sekarang tiap kepo saya malah ngerasa seneng dan lebih semangat :D dan setiap habis kepo juga saya selalu berharap semua yang ada di timeline dia itu ditujukan untuk aku.

Aku tau tidak sepantasnya aku berharap, tapi mau bagaimana lagi semakin aku menahan perasaan-untuk-tidak-berharap semakin kuat juga perasaan berharap itu muncul. Aku cuma berusaha untuk mengatur kadar-berharap-ku. Karena sesungguhnya semakin kamu berharap maka kamu akan jatuh sakit jika harapan mu tak kunjung jadi nyata atau malah harapanmu nggak kesampean

Jadi, nggak semua kepo berakhir menyedihkan. Cobalah ber-positive thinking kalo twit-twit doi itu untuk kita, sedikit GR tak apa asal jangan terlalu berlebih kadar GR-nya apalagi sampai berharap terlalu tinggi. Cheers! Xo :-)

0 komentar:

Post a Comment

 

S U M M E R Template by Ipietoon Blogger Template | Privacy Policy | Contact Us | Punya Adek